KKP Gandeng FAO Kembangkan Smart Fisheries Village di Sumsel

SUARAMANADO, Palembang : Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menggandeng Food and Agriculture Organization (FAO) untuk mengembangkan Smart Fisheries Village (SFV) di Sumatera Selatan (Sumsel). Upaya tersebut dilakukan Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) KKP dalam rangka pembangunan kampung perikanan sebagai salah satu program prioritas KKP. 

Kepala BRSDM I Nyoman Radiarta dalam kunjungan kerjanya ke Sumsel, 1-3 Juli 2022, meninjau Desa Patra Tani, Kabupaten Muara Enim, sebagai lokasi pengembangan SFV. Upaya pengembangan SFV di lokasi tersebut dilakukan BRSDM melalui Balai Riset Perikanan Perairan Umum dan Penyuluhan Perikanan (BRPPUPP) Palembang di bawah supervisi Pusat Riset Perikanan (Pusriskan) BRSDM.

Menurut Nyoman, SFV merupakan konsep pembangunan desa perikanan dan satuan kerja yang berbasis pada penerapan benih unggul, teknologi informasi komunikasi dan manajemen tepat guna, keberlanjutan, serta meningkatkan ekonomi yang berada di tengah-tengah program kampung perikanan budidaya dan Desa Inovasi/Desa Mitra.

“Konsep Smart Fisheries Village yaitu menciptakan ekosistem bisnis perikanan dalam satu kawasan secara terintegrasi dari usaha produksi hulu sampai dengan usaha pemasaran di hilirnya,” ujar Nyoman.

“Pengembangan SFV di Patra Tani untuk memperkuat kemandirian desa yang berbasis usaha perikanan serta sebagai wujud akselerasi program prioritas yang digaungkan Menteri Kelautan dan Perikanan, yakni pembangunan kampung perikanan budidaya berbasis kearifan lokal,” tambahnya.

Nyoman melanjutkan, dalam pengembangan SFV tersebut BRSDM berkolaborasi dengan FAO dalam program I-Fish, yang merupakan proyek kerja sama antara KKP dengan FAO yang berfokus pada tiga komoditas ikan air tawar yaitu sidat, arwana dan belida. Tujuan proyek adalah untuk memperkuat kerangka pengelolaan pemanfaatan keanekaragaman sumber daya perikanan perairan darat guna meningkatkan perlindungan terhadap ekosistem perikanan darat bernilai tinggi dan keanekaragamannya di Indonesia.

Setidaknya terdapat empat komponen kegiatan utama yang menjadi perhatian yaitu pengarusutamaan keanekaragaman hayati melalui pengembangan sumberdaya dan pengelolaan kebijakan; konservasi dan pemanfaatan berkelanjutan jenis-jenis ikan; monitoring dan kajian keanekaragaman hayati; serta monitoring dan evaluasi proyek, dan adaptasi pengelolaan.

Pemerintah Daerah (Pemda) setempat mengapresiasi dan menyatakan dukungannya terhadap upaya pengembangan SFV di Patra Tani. Hal tersebut disampaikan pada diskusi antara BRSDM dengan Tim I-Fish FAO dan Pemda yang dihadiri oleh Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sumatera Selatan Widada Sukrisna, Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Muara Enim Muhlif, dan Kepala Seksi Pengembangan Kawasan Wisata Rifkih Alvin mewakili Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Muara Enim. Pemda berharap, seperti nama asal lokasinya, Desa Patra Tani, Kecamatan Muara Belida, BRSDM mampu mengembangkan jenis ikan lokal dan khas Sumsel, yaitu ikan belida di lokasi tersebut. Tujuannya untuk melestarikan ikan lokal yang dilindungi sekaligus memiliki nilai ekonomis tinggi.

Sebelumnya pengembangan SFV, dalam dua tahun terakhir di Patra Tani BRSDM telah mengaplikasikan inovasi Special Area for Conservation and Fish Refugia (SPEECTRA) yang memiliki beberapa fungsi sebagai cadangan produksi ikan, cadangan karbon, mendukung ketahanan pangan, penyedia protein hewani ikan dalam program anti stunting, mencegah kebakaran, serta menjadi suaka perikanan buatan untuk ikan memijah, berlindung dan mencari makan.

SPEECTRA, dalam pengembangannya akan diproyeksikan sebagai wilayah perikanan terpadu berbasis eduwisata. Secara bertahap, SPEECTRA telah dibangun sejak tahun 2019 dengan luas 5 ha sebagai percontohan. Dalam proses pengembangannya, BRPPUPP bersinergi dengan Unit Pelaksana Teknis BRSDM lainnya yaitu Balai Riset Perikanan Budidaya Air Tawar dan Penyuluhan Perikanan (BRPBATPP) Bogor, dan juga Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) melalui Balai Penerapan Standar Instrumen LHK Palembang dalam upaya penyediaan pakan alami dan kontribusi indukan ikan lokal.

Pada rangkaian Kunkernya, Kepala BRSDM melakukan penebaran ikan tembakang (Helostoma temminckii) sebanyak 5.000 ekor ke dalam kolom SPEECTRA, didampingi Kepala Pusriskan Yayan Hikmayani, Plt. Kepala Pusat Riset Kelautan Rudi Alek Wahyudin, Kepala BRPPUPP Zulkarnaen Fahmi, para Kepala Dinas, dan Tim iFish dari FAO. Harapannya, anakan yang ditebar dapat menjadi indukan baru dan dapat menghasilkan anakan yang melimpah dikemudian hari agar dapat mencukupi kebutuhan pangan masyarakat di sekitar Sungai Muara Belida.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono gencar mendorong pengembangan kampung perikanan sebagai salah satu program prioritas KKP. Menurutnya, pembangunan tersebut bertujuan untuk memperkuat ketahanan ekonomi masyarakat dan mendorong pembangunan di berbagai daerah.

Bazar dan Donor Darah

Pada kunkernya ke Sumsel, Kepala BRSDM juga meninjau Bazar Produk Perikanan di BRPPUPP dengan menghadirkan 14 UMKM binaan Penyuluh Perikanan Satminkal BRPPUPP Palembang. Adapun UMKM yang hadir mewakili empat daerah binaan yaitu Kota Palembang, Kabupaten Ogan Ilir, Kabupaten Ogan Komering Ilir dan Kabupaten Banyuasin. Pelaksanaan Bazar menjadi salah satu upaya dan strategi pemasaran bagi produk perikanan UMKM dan kampanye makan ikan. 

Pada kesempatan tersebut juga diselenggarakan kegiatan donor darah yang diikuti oleh Kepala BRSDM, para pegawai BRPPUPP, masyarakat sekitar, juga peserta dan pengunjung Bazar. Bazar dan donor darah ini digelar dalam rangka peringatan Hari Koperasi Nasional, Bulan Bakti Pancasila, dan Hari Donor Darah Internasional. 

“Terima kasih saya ucapkan kepada rekan-rekan panitia dan pegawai BRPPUPP serta peserta Bazar yang berasal dari kelompok masyarakat yang dibina oleh penyuluh Satminkal BRPPUPP Palembang yang turut meramaikan acara pada kesempatan ini. KKP mendorong setiap pegawainya untuk dapat terlibat dalam kegiatan produksi, pengolahan, pemasaran termasuk promosi produk perikanan baik secara kelompok atau lembaga koperasi pegawainya, sehingga dapat membantu meningkatkan kesejahteraan,” ujar Nyoman.

Sumber : kkp.go.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.